Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Ekonomi Kuartal III-2020 Diperkirakan Minus hingga 2,9 Persen


 Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati, mengumumkan proyeksi Kementerian Keuangan terhadap pertumbuhan ekonomi pada kuartal III-2020. Dia memperkirakan ekonomi Indonesia minus di kisaran -1,0 persen hingga -2,9 persen.


Akibatnya Indonesia bisa memasuki resesi karena kuartal II-2020 minus 5,32 persen. "Menunjukkan tekanan kontraksi dalam pada kuartal III," kata Sri Mulyani saat konferensi pers virtual, Selasa, 22 September 2020.


Sri mengatakan, penyebab utama minusnya ekonomi pada kuartal III-2020 karena masih anjloknya konsumsi rumah tangga, investasi, dan ekspor.


Konsumsi rumah tangga diperkirakannya minus di kisaran -3 persen hingga -1,5 persen. Investasi -8,5 persen hingga -6,6 persen dan ekspor di kisaran -13,9 persen sampai -8,7 persen.


"Kalau kita lihat kontribusi negatif dua-duanya terbesar dari investasi konsumsi dan ekspor kita," ungkap Sri.


Baca juga: Jokowi Ingin Jadikan Kawasan Pantai Utara Jawa Superkoridor Ekonomi


Adapun dari sisi konsumsi pemerintah dikatakannya, satu-satunya yang tumbuh positif di kisaran 9,8-17,7 persen karena belanja negara yang tumbuh. "Jadi pemerintah sudah melakukan all out melalui kebijakan belanja atau ekspansi fiskal sebagai cara counter cyclical," kata dia.


Adapun dari sisi impor, dia memperkirakan, masih di kisaran minus antara -26,8 persen hingga -16 persen. Artinya kinerja sektor manufaktur masih belum optimal.


"Sehingga belum menunjukkan pemulihan, masih sangat rapuh. Jadi meski PMI sudah di atas 50 tapi kita tetap harus hati-hati melihat perkembangan ekonomi kita," ujar Sri. 

Posting Komentar untuk "Ekonomi Kuartal III-2020 Diperkirakan Minus hingga 2,9 Persen"

Berlangganan via Email