Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Trump dengan menantang menekan sanksi 'PBB' terhadap Iran


 Presiden Donald Trump pada Senin mengatakan bahwa dia menjatuhkan sanksi kepada Iran karena melanggar embargo senjata PBB dan menuntut penegakan hukum oleh sekutu AS, yang dengan tegas membantah bahwa dia memiliki otoritas semacam itu.


Langkah menentang Trump datang tepat pada hari Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) merayakan hari jadinya yang ke-75 dengan pertemuan puncak virtual yang penuh dengan seruan untuk kerja sama internasional yang lebih besar.


Pemerintahan Trump mengatakan akan menjatuhkan sanksi terhadap 27 individu dan entitas di bawah resolusi PBB termasuk kementerian pertahanan Iran, Organisasi Energi Atom Iran dan pemimpin kiri Venezuela Nicolas Maduro, yang coba digulingkan oleh Washington.


"Amerika Serikat sekarang telah memulihkan sanksi-sanksi PBB terhadap Iran," kata Trump dalam sebuah pernyataan.


"Tindakan saya hari ini mengirimkan pesan yang jelas kepada rezim Iran dan mereka yang berada di komunitas internasional yang menolak untuk membela Iran."


Pemerintahan Trump berpendapat bahwa mereka memberlakukan embargo senjata PBB yang telah dilanggar Iran, termasuk melalui serangan terhadap fasilitas minyak Saudi.


Embargo pengiriman senjata konvensional ke Iran akan berakhir bulan depan setelah Amerika Serikat gagal mendapatkan dukungan untuk resolusi PBB yang baru.


Pemerintahan Trump mengatakan akan "memberlakukan kembali" hampir semua sanksi PBB terhadap Iran sebagai bagian dari kesepakatan nuklir 2015 dengan Teheran yang dinegosiasikan oleh mantan presiden Barack Obama.


Trump menarik diri dari kesepakatan itu pada 2018 dan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo sekali lagi pada Senin menyebutnya sebagai "kegagalan yang hina."


Tetapi Pompeo berpendapat bahwa Amerika Serikat masih menjadi "peserta" dalam kesepakatan tersebut -- dengan hak untuk menjatuhkan sanksi atas pelanggaran -- seperti yang tercantum dalam resolusi yang diprakarsai upaya diplomatik Obama.


Argumen hukum telah ditolak oleh hampir seluruh Dewan Keamanan PBB, dengan sekutu Amerika Serikat di Eropa mengatakan bahwa prioritasnya adalah untuk menyelamatkan solusi damai pada program nuklir Iran.


"Kami telah memperjelas bahwa setiap negara anggota di Perserikatan Bangsa-Bangsa memiliki tanggung jawab untuk menegakkan sanksi," kata Pompeo kepada wartawan ketika ditanya tentang penentangan Eropa.


"Itu pasti termasuk Inggris, Prancis, dan Jerman."


Sebuah konferensi pers untuk mengumumkan langkah tersebut dijadwalkan pada saat Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif berbicara di hadapan sebuah wadah pemikir terkemuka AS, dalam penampilan yang dikecam oleh pemerintahan Trump.


Zarif mengatakan kepada Dewan Hubungan Luar Negeri bahwa langkah terbaru itu tidak akan "berdampak signifikan" pada negaranya.


"Amerika Serikat telah mengerahkan semua tekanan yang bisa dilakukannya terhadap Iran. AS berharap sanksi ini akan membuat penduduk kami bertekuk lutut. Ternyata tidak," kata Zarif.


Amerika Serikat telah memberikan sanksi sepihak terhadap Iran ketika Trump menarik diri dari perjanjian nuklir, pada saat para pengawas PBB mengatakan Teheran mematuhi kesepakatan yang dimaksudkan untuk menawarkan bantuan ekonomi.


Langkah terbaru telah membuat beberapa pengamat menyimpulkan bahwa tujuan sebenarnya Trump adalah untuk secara definitif menghentikan kesepakatan nuklir menjelang pemilu 3 November, di mana saingannya dari Partai Demokrat, Joe Biden, telah menjadi pendukung setia perjanjian nuklir.


Zarif mengatakan bahwa Iran tidak bersedia untuk merundingkan kembali kesepakatan awal bahkan jika Biden menang.


"Amerika Serikat pertama-tama harus membuktikan bahwa ia layak mendapatkan kepercayaan yang diperlukan untuk masuk kembali ke dalam kesepakatan sebelum menetapkan persyaratan," kata Zarif.


Pemerintahan Trump telah berusaha untuk mengurangi pengaruh regional Iran dan meningkatkan saingannya, Arab Saudi dan Israel.


Itu mencapai kemenangan signifikan awal bulan ini ketika Uni Emirat Arab dan Bahrain mengakui Israel.


Tetapi AS kurang berhasil dalam tujuannya menggulingkan Maduro, yang mendapat dukungan dari militer Venezuela, China, dan Rusia.


Pompeo bergabung dengan rekan kabinet dan duta besar AS untuk PBB, Kelly Craft, yang melakukan perjalanan ke Washington daripada tinggal di New York untuk KTT ulang tahun ke-75 badan dunia itu.


Ketika para pemimpin dunia mengirim pesan yang direkam, Amerika Serikat diwakili oleh penjabat wakil utusannya, meskipun Trump diperkirakan akan berbicara secara virtual kepada Majelis Umum tahunan pada Selasa.


Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres membuka KTT dengan seruan untuk mencari solusi multilateral.


"Tidak ada yang menginginkan pemerintahan dunia -- tetapi kita harus bekerja sama untuk meningkatkan tata kelola dunia," kata Guterres.

Posting Komentar untuk "Trump dengan menantang menekan sanksi 'PBB' terhadap Iran"

Berlangganan via Email