Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

WHO sejak awal larang masker scuba, kok pemerintah baru bilang sekarang?


 Baru-baru ini, pemerintah mulai melarang penggunaan masker jenis scuba dan buff di tempat-tempat umum. Kebijakan itu kemudian menuai polemik, lantaran disebut-sebut sudah terlalu telat. Badan Kesehatan Dunia atau WHO sejak awal pandemi sudah melarang penggunaan keduanya.


Kala itu, WHO melarang scuba karena masker tersebut hanya satu lapis dan berbahan elastis. Sehingga, saat digunakan, pori-pori pada lapisan scuba bakal terbuka. Itulah mengapa, mereka berpendapat, masker itu tak ampuh menangkal penyebaran virus.


Epidemiolog dari Universitas Indonesia atau UI, Syahrizal Syarif mengkritik kebijakan pemerintah yang baru melarang masker scuba belakangan ini. Kata dia, keputusan lambat tersebut membuat masyarakat bingung—terutama mereka yang acap mengenakan masker jenis tersebut.


“Sejak awal pandemi, WHO sudah mengimbau agar masyarakat menggunakan masker pabrik, atau masker kain tiga lapis,” ujarnya saat on air di Radio PRFM 107.5 News Channel, dikutip dari Portal Jember, Senin 21 September 2020.


“Lapisan pertama adalah lapisan antiair. Lapisan kedua, adalah lapisan yang terdiri atas bahan yang bisa menyerap cairan. Lapisan ketiga baru bisa berbahan lembut yang tidak bisa menggangu pernafasan,” sambungnya.


Seandainya masker tidak terdiri dari tiga lapisan, Syahrizal menyarankan, masyarakat menggunakan masker yang terdiri dari dua lapis kain. Sebab dengan begitu, penyematan tisu masih bisa dilakukan atau difungsikan sebagai lapisan penyerap.


“Seharusnya pemerintah melarang ini sejak awal pandemi. Saya heran kenapa pemerintah baru ribut sekarang,” kata dia.


Kalau masih punya scuba, sebaiknya dilenyapkan

Ahli medis sekaligus kandidat PhD di Kobe University, Jepang, Dr. Adam Prabata mengatakan, seandainya ada masyarakat yang masih memiliki dan mengenakan masker jenis scuba, sebaiknya diganti dengan masker kain ataupun medis. Sebab, kedua masker tersebut jauh lebih dianjurkan dan aman digunakan.


“Bahan masker scuba adalah neoprene. Bahan itu merupakan bahan kain sintetik elastis yang sering digunakan sebagai bahan pakaian olahraga,” tulis Adam melalui akun Instagram pribadi.


“Rekomendasi WHO untuk tidak menggunakan masker dari bahan elastis (scuba) ditujukan untuk semua situasi di luar rumah, bukan hanya di KRL saja.”

Posting Komentar untuk "WHO sejak awal larang masker scuba, kok pemerintah baru bilang sekarang?"

Berlangganan via Email