Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Buya Syafii: Indonesia Bisa Jadi Keping Neraka Sebelum 2045

Buya Syafii: Indonesia Bisa Jadi Keping Neraka Sebelum 2045

 Ulama Ahmad Syafii Maarif menyebut bahwa ungkapan Indonesia bak sekeping surga bisa berubah menjadi sekeping neraka jika tak ada perbaikan dalam pengelolaan negara jelang 100 tahun peringatan kemerdekaan. Upaya kritik ke pemerintah tak boleh berhenti. 


Hal itu disampaikan 'Buya' Syafii dalam bedah buku daring ‘Bernegara Hukum Tanpa Budaya Malu’ karya Sudjito, Guru Besar Fakultas Hukum Universitas Gadjah Mada (FH UGM), Selasa (9/20), dalam rangka Dies Natalis ke-75 FH UGM.


“Kalau Indonesia terletak di selatan Sahara, Afrika, kita sudah lama gulung tikar, kita jadi negara gagal. Tapi karena kita ada di kawasan khatulistiwa--alamnya dermawan, walau sudah dirusak--masih juga memberi harapan,” tutur mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah itu.


Buya menyebut Indonesia menghadapi berbagai persoalan, seperti rentetan korupsi dan perusakan alam. Korupsi bahkan terjadi sejak 1970-an oleh Pertamina, lalu di masa berbeda terjadi skandal BLBI, Lapindo, Bank Bali, hingga kasus-kasus terbaru seperti Jiwasraya, Bumiputera, dan Asabri.


“Kalau begini terus, saya khawatir kalau peringatan ini tidak didengar oleh pengambil keputusan, oleh presiden dan menteri, kita menghadapai masalah yang sangat berat sebelum 100 tahun Indonesia merdeka. 2045 itu sebentar lagi,” tuturnya.


Menurut dia, sejumlah ekonom memang meramalkan Indonesia masuk lima besar negara terkuat dalam perekonomian di dunia. “Tapi siapa yang nikmati itu semua? Rakyat kecil, petani kita, kata orang sejak zaman VOC kualitasnya tidak semakin membaik,” ujar dia.


Sementara itu, kata Buya, sekelompok kecil orang menguasai hutan, perbankan, dan pertambangan dari bumi Nusantara. Padahal, Indonesia bukan negara kekuasaan tapi negara hukum.


“Pancasila seperti tidak berdaya di tangan anak-anak bangsa yang tuna-adab, tuna-moral, seperti bernegara hukum tanpa budaya malu. Negara hukum tidak akan tegak tanpa malu,” kata Buya.


Buya mengungkap banyak pejabat yang dikenalnya memang pintar. Namun ia meragukan mereka punya karakter karena kerap bersandiwara, bertingkah seenaknya, hingga melakukan kongkalikong.


“Kalau bergini terus apa ada harapan untuk anak cucu kita? Apa mereka nanti cuma dapat ampas saja? Dikatakan orang, Indonesia ini seperti keping surga yang dipindahkan ke muka bumi. Itu nanti bisa jadi keping neraka,” kata dia.


Namun Buya meminta semua pihak tak berputus asa. Akademisi, misalnya, tetap harus mengkritik melalui buku dan ceramah dengan penyampaian secara populer agar mudah diterima masyarakat luas.


“Kita teriak terus. Kalau kita tiarap semua, proses negara gagal bukan suatu hal yang mustahil. Kalau arahnya ke sana (negara gagal), itu salah kita semua. Kita telah berkhianat pada Pancasila dan Tuhan,” ujarnya. []

Posting Komentar untuk "Buya Syafii: Indonesia Bisa Jadi Keping Neraka Sebelum 2045"

Berlangganan via Email